Wisata Candi & Budaya

Cerita dan Pemandangan Menarik Saat Masuk ke Taman Lampion Monjali

Retnamudiasih.com – Siang itu, entah kenapa terik matahari lebih panas dari biasanya bikin galo. Tapi meski galo tetap aja melangkah meski tak tau arah. YAELAHhh!! dasar manusia panas galo hujan galo, ya gitu dehh. Habisnya mager banget sumpah (*_*!!) beberapa hari di saat wiken gak bisa kemana-mana. Dan sebenarnya bukan karna gak pengen kemana? tapi beneran deh di php-in am cuaca gitu rasanya? abcd and bla..blaaaa..Nah mumpung panas saatnya cuss piknik biar gak kurang piknik deh. So let’s go at Taman Lampion Monjali.

Harapannya sih ketika tar pas udah otewe kagak hujan maupun keujanan, so sepanjang jalan komat-kamit berdoa semoga gak di kasih hujan, semoga gak hujan, Ya Tuhan hujannya jangan datang dulu *ebusett udah kek pawang hujan aj ini. Motif piknik kali ini : Envy dong liat orang-orang pada masang dp, upload di Instagram, dan ngoceh di twitter di Taman lampion, ya katanya bagus bisa liat pelangi di siang bolong. Liat pelangi di siang bolong? ahh ngaco lo, mana ada. Ngomong-ngomong tentang pelangi, gue ada quote nih

If you admire the rainbow after the rain, why not love again after the pain?

Artinya jika Anda mengagumi pelangi setelah hujan, mengapa tidak mencintai lagi setelah rasa sakit? ini sebenarnya gue banget, dulu. Entah beberapa tahun yang lalu, pernah sangat cinta banget am mantan pacar, yang sekarang udah bahagia disana. Hanya karena miss komunikasi kami putus, trus sejak keputusan itu, kami berdua berjalan sendiri-sendiri, meski hingga saat ini kami masih tetap sahabatan. Tapi dulu setelah putus butuh waktu lama bangets ampe menemukan separuh hati yang terluka. Ya intinya kalau udah ngerasa nyaman, cocok, trus tiba-tiba putus gitu, rasanya terluka banget dan gak pengen lagi mencintai orang. Ko jadi curcol banget sii, yaelahh gue kan lagi rodo absurd ini 🙂


Suddenly I think, if we’re still single, there are no such things that we can completely perceive as “privacy”. #random. akhirnya gue sadar, bahwa selama ini gue pingsan.. ehh bukan. bahwa bahagia itu milik semua orang yang tidak akan menyia-nyakan hidupnya begitu aj, gak mau lah terpuruk terlalu dalam.

Baca Juga  Wisata : Museum Gunung Merapi, Bukan Misteri Gunung Merapi

The best revenge is happiness ‘coz nothing drives people more crazy than seeing someone actually have a good life.

Back to Taman Lampion, perjalanan menuju taman lampion berjalan mulus. Meski begitu seriusan panasnya menyayat hati dan perasaan bener siang itu. Taman lampion ini terletak di area Monumen Jogja Kembali jadi baper gue berakhir saat melihat pemandangan seindah ini gaes.

taman_lampion_monjali
Itu yang gue bilang pelangi tadi 🙂
taman_lampion_kaliurang
Hidup itu bisa berwarna-warni seperti lampion tergantung gmn kita jalaninya.krn bahagia itu simple

Dan kayaknya, gue kagak mau mager trus disini, mending cari spot yang menarik buat selfi-selfian. Oya masuk kesini murah banget lho.

HTM:
Hari senin sampai kamis : Rp. 10.000,-/per orang.
Hari Jumat sampai sabtu : Rp. 15.000,- /per orang.
Untuk hali libur atau tanggal merah : Rp. 15.000
*harga tiket sewaktu waktu dapat berubah dan menurut pengalaman saya, balita bebas tiket masuk*

Jam Buka:
Hari Senin sampai dengan Kamis buka dari Pukul 17.00 sampai 22.00.
Hari Jum’at sampai dengan Minggu dari Pukul 17.00 s/d 23.00
Khusus untuk hari minggu biasanya taman pelangi atau taman lampion ini buka dari pagi hingga malam.

Awalnya dulu taman lampion ini dibuka hanya pada even-even tertentu yang sifatnya hanya sementara saja, dan sifatnya tidak permanen. Tetapi lama kelamaan tempat ini dibuat secara permanen dan diresmikan pada 17 Desember 2011.

Selain ada lampion yang beraneka macam bentuk bunga, replika keajaiban dunia tembok besar cina, ada juga tugu Jogja, nah kalau yang ini barangkali replika negara jepang kali yaa 🙂

festival_of_lights_lampion_jogja
Berasa kayak di Jepang yaa 🙂
taman_lampion_jogja
Andai aku punya sayap, aku akan terbang jauh !!

Taman Pelangi tidak hanya menyajikan kemeriahan lampion sebagai daya tarik utamanya. Di tempat ini juga terdapat aneka wahana permainan seperti bom-bom car, trampolin hingga sepeda tandem.

Ingin menikmati wahana air? ada juga lho. Kolam-kolam besar yang mengelilingi Monumen Jogja Kembali tiap malam berubah menjadi arena bermain speed boat, bola air, perahu dayung, hingga bebek kayuh. Sedangkan bagi yang memiliki nyali lebih bisa mencoba masuk ke Puri Hantu.

Baca Juga  Apa Kabar Borobudur?

Udah panas, lapar pulak. Tenang aj disini ada area food courtnya ko, beragam menu bisa kalian coba, mulai dari makanan ringan ampe yang berat. Selain itu juga menawarkan suasana romantis maka bisa memilih tempat makan yang terletak di tepi kolam. Eitss, tapi ingat! kalau kalian kepanasan dan gerah, tidak disarankan masuk ke dalam kolam tersebut yaa 🙂


Tagged

4 thoughts on “Cerita dan Pemandangan Menarik Saat Masuk ke Taman Lampion Monjali

  1. awal masuk ke taman lampion beberapa minggu setelah opening —karena diajak teman jadinya ngikut saja, tapi sampai sekarang belum pernah masuk lagi dan baru tau kalau udah berbeda karakter lampionya; saya pribadi lebih suka nonton pas malam hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *