Ceritaku

Birth Story : Cerita Kelahiran Anak Pertama Saya Secara Normal

Retnamudiasih.com – Cerita Kelahiran Anak Pertama Saya Secara Normal. Cerita ini sengaja saya terbitkan satu tahun kemudian setelah Kinanti berusia 1 tahun. Sebenarnya keinginan untuk membagi ceritanya sudah lama dalam benak saya, namun karena kesibukan Saya sebagai orang tua baru anak satu, sehingga membuat tulisan saya ini terbengkalai dalam angan dan endingnya berada dalam tumpukan draft beberapa saat lamanya. Apalah daya Saya yang hanya bisa mencuri2 waktu ketika anak dan suami sudah tertidur, sehingga tulisan ini baru bisa Saya selesaikan satu tahun kemudian. Mudah-mudahan kelak, ketika Kinanti besar dia bisa membaca tulisan ini yaa nak 🙂

Cerita-cerita receh saya selama hamil tidaklah banyak. Saya seperti kebanyakan wanita hamil pada umumnya. Ketika hamil dari trimester pertama hingga trimester ketiga, lebih banyak menghabiskan waktu dirumah baca-baca buku tentang kehamilan, konsultasi dengan teman-teman yang sedang hamil, maupun temen-temen yang berprofesi sebagai bidan dan obgyn.

Selama kehamilan, semuanya berjalan lancar. Bahkan Saya tidak mengalami mual-mual di pagi hari. Saya mual jika makan gorengan, itulah faktanya. Saat hamil Saya melakukan aktifitas sehari-hari seperti mencuci, menyetrika, bersih-bersih rumah seperti biasa. Banyak yang bilang kalau hamil jangan kerja yang berat-berat apalagi trimester pertama, namun meski demikian, kendati saya berahtifitas agi alhamdulilah kandungan saya baik-baik saja. Namun kalau sudah mulai capek, ya saya berhenti. Sadar diri, karena kita sendirilah yang bisa mengukur segala kekuatan dalam diri ini.

****

Kelahiran anak pertama adalah pengalaman yang lucu sekali untukku. Pada saat ketuban pecah, Saya bahkan tidak menyadarinya karena kukira ketuban pecah akan berupa semburan air, bukannya seperti air mengalir biasa. Dan ternyata air ketuban tersebut seperti air kencing, namun intensitasnya lebih banyak serta airnya bening, tidak berwarna kuning.

Pagi itu seperti biasa, sehabis shalat subuh Saya selalu menyempatkan diri untuk jalan-jalan pagi memutari kompleks 2-3 kali putaran biar nggak kebanyakan mager. Rutin melakukan senam ibu hamil dan jalan-jalan tiap pagi ketika menginjak trimester ketiga kehailan. Toh dari awal hamil saya sehat-sehat saja, sehingga saya pun berdoa dan berharap bisa lahiran normal nantinya. Nah selain rajin jalan pagi saya juga mengikuti senam hamil di RS.Queen Latifa, karena selain ingin menambah relasi/teman, saya juga ongin belajar teknik pernafasan yang baik ketika nanti lahiran.

Oke, lanjut ke ketuban yang pecah tadi yaa. Jadi gini, habis subuh itu biasanya kalau kebelet pipis saya biasanya lekas ke kamar mandi. Namun saat itu sama sekali nggak ada hasrat ingin pipis apa gimana, tiba-tiba bangun tidur kasur tempat saya tidur sudah basah, dan karena suami belum bangun, ya saya diam saja. Hingga setelah shalat subuh hendak menemani saya jalan pagi. Nah saat itulah saya bilang, dan karena kami sama-sama belum tahu air ketuban itu kayak gimana, ya sudah kita nggak heboh-heboh amat menyikapinya. Cuman rasa-rasanya kalau ini kencing, ko ga da henti-hentinya, bahkan sampai saya selesai jalan pagi pun masih saja trus keluar.

Baca Juga  Ada Cerita di Setiap Sudut Keindahan Kota Jogja

****

Akhirnya, menjelang pukul 08.00 pagi saat suami hendak berangkat kerja. Saya disarankan kakak untuk ke rumah sakit karena itu air ketuban sudah pecah. Saat itu saya bingung, Saya pengennya ke rumah sakit nanti saja kalau sudah kontraksi, tapi kakak saya meyakinkan untuk segera kesana, karena kalau ketuban pecah biasanya tanda-tanda akan melahirkan segera dekat, takutnya juga ketuban kering sebelum 24 jam.


Maka kami packing dan bergegas ke rumah sakit tempat biasa saya kontrol. Dan ternyata disana kita udah suru bedrest di Rumah sakit hari itu juga, tepatnya tanggal 24 April 2018. Baiklah, karena itu saran dari rumah sakit makan kita mengikutinya. Saat itu saya hanya berdua dengan suami ke Rumah sakit, bukan seperti seorang calon pasien, Kita saat itu santai banget kayak oarng mau travelling malah 🙂

***

Cerita 5 Jam Kontraksi dan 1 Jam mengejan melahirkan

Jam 21.00: cek pembukaan pertama… astaga menurut saya luar byasa rasanya. Ini sakitnya karena di cek loh ya blm pembukaan waktu itu. Ntah kenapa rasanya begitu amat 🙁

Dan ternyata belum ada tanda-tanda pembukaan, meski perut sudah mulai mules. Kata Dokter Amy karena saat USG terakhir BB Baby masih 2,3 makan disarankan untuk makan yang manis-manis, agar ketika lahiran nanti berat BB minimal 2,5. Baiklan, sejam kemudian suami datang dari supermarket membawa makanan serta minuman yang manis-manis, padahal saya sejujurnya tidak suka yang manis-mani, enek 🙁

Jam 21.30 : Perut mulai mules-mules tapi masi bisa ditahan. Yang nggak bisa ditahan itu hasrat saya ke kamar mandi buat pipis waktu itu, ntah berapa kali saya bolak-balik kamar mandi di antar suami, karena posisi tangan sudah di tusuk jarum.

Jam 22.00: Cek bukaan lagi, dan ternyata udah pembukaan 1 (dalam hati, pantes perut rasanya mules, kayak pas lagi mens gitu kurang lebih) nah waktu udah pembukaan itu Saya dikasih obat buat nahan rasa mules itu. Kalau kata dokternya biar si adek jangan keluar dulu, nunggu BB nambah. Seiring berjalannya waktu karena mulesnya makin dasyat, itu obat 8 butir yang harusnya untuk 24 jam, jadi harusnya per 3jam/1 butir. Jadi 1 jam/3 butir..hahahah LOL, YA GIMANA dong, namanyakontraksi nggak bisa dilawan..

Jam 23.00 : Bukaan 2-3! makin konsen hypnobirthing soalnya jeda kontraksinya udah makin lambat cepet lambat cepet, tapi yang nggak bisa ditahan itu ke kamar mandi. Karena saat itu memang sudah flekkk keluar. Dan fleknya keluar juga makin gila-gilaan.

Btw, Saya digiring diruang bersalin itu ketika sudah pembukaan. Jadi dari pagi Saya bedrest dirumah sakit itu ya cuma tidur-tidur, makan, dan masih sempet balas whatsupp temen-temen, meski udah merasa mules dan keluar bercak-bercak merah.

Jam 24.00 : Tengah malam dengan rasa kontraksi yang luar byasa…Tiap kali kontraksi datang, perawat langsung memandu untuk nafas panjang. Dengan nafas panjang ini membuat kita lebih rileks dan sakitnya juga agak tertahankan. Jadi tiap kali kontraksi datang, saya otomatis langsung nafas panjang gitu trus.

Baca Juga  Terapi Akupresur Dan Detox

Jam 01.00 : Duh, udah bukaan berapa ya ini? udah boleh ngeden blomm? Beberapa kali Saya bilang ke perawat : Mbak, boleh nggak ke kamar mandi? Dan ga boleh katanya. Ya ampunn suerrrrr, rasanya tu kayak kita lagi menstruasi, kebelet pup, ditambah pinggang, kaki ga karuan banget rasanya.

Well, makin kesini rasa pengen ngeden makin gag tertahankan!
Pertahanan Saya dah mule jebooollll, tapi masih bisa ditahan dan sukses bernapas panjang biar gag ngeden dulu,

Jam 02.00 : Dokter dateng! Thank god! Bukaan belum lengkap, habis bukaan 8, trus pake bukaan 8,5 pulakk..hahahah, ada ya gitu. Akhirnya tidak menunggu lama pembukaan pun lengkap, dan siap untuk dikelaurkan. Kata perawatnya : Ini kontraksinya intens dan cepet ya, cuma 5 jam, Saya dulu lama mbak. Bahkan ada yang 24 jam, 2hari juga lho.. Saya cuma bisa meringgis menahan mules.

Akhirnya pasang posisi buat lahiran dan langsung disuru ngeden! Seperti biasa, para perawat menyiapkan peralatan buat lahiran. Saya ngeliat alatnya yang sekilas itu udah bikin nervous..duhhhhh ngiluuu 🙁

Sebelah Saya kira-kira ada 2/3 pasien yang baru saja dipindahkan dan sebelah sebelahnya lagi lagi berjuang buat ngeden. Ebussettt dia cepet banget ngedennya, sekali duakali ngeden udah langsung berhasil, Saya pikir nanti Saya juga bakalan seperti itu. Tapi ternyata Saya dapat giliran paling akhir. Meski bukaan sudah lengkap, karena masih kesulitan ngeden, Dokternya pun berbagi dengan pasien sebelah yang karena kebetulan Dokter kita sama, well…Mbak sebelah Saya lahiran duluan, nahh Saya main dag-dig-dug juga karena yang lain-lain sudah pada dipindahkan ruangan waktu itu.

Jam 03.00 – 04.00 : Masa-masa saya frustasi, hampir sejam lebih Saya mengejan, tapi nafas kurang panjang. Padahal waktu hamil udah dijarain gimana caranya nafas panjang, dan ternyata prakteknya nggak semudah itu. Sampai hampir nanggis waktu itu bilang ke suami : Yahh, kira-kira aku bisa nggak ya lahiran normal, nafas panjang? (Sambil pengen nanggis, saking frustasinya). Dan suami selalu support mendampingi hingga Adek lahir. Dialah yang selalu menguatkan saya untuk tidak putus asa, dan selalu bilang : Ayo bu, kamu bisa. Itu kepala Adek sudah nonggol, pelan-pelan, ambil nafas (lahh, dia udah kayak instruktur senam aj waktu itu) Akhirnya dengan sekuat tenaga saya yang terakhir. Alhamdulilah tepat di adzan subuh Kinan lahir di tandai dengan suara tangisannya.

ALHAMDULILAH. Puji Syukur Saya bisa lahiran normal. Biarpun saya ngedennya sempet salah, alhamdulillah proses lahirannya super lancar. Yang saya rasakan terakhir kali sebelum Kinan lahir, rasanya kayak kebelet pup-nya makin kenceng, dibantu dorong am perawat-perawat juga, jadi akhirnya keluar juga si adek. Btw, saya bersyukur juga meski ketuban hampir 24jam, tapi Kinan bertahan dengan detak jantung yang bagus hingga ia berjumpa dengan Ayah Ibunya di dunia.

Baca Juga  Cara Mengatasi Anak Susah Makan dan Minum Susu

Kinanti Abiya Maryam (Born)

Pas dibilang “stop ngedennya bu, dedek nya dah lahir!”
instead of merasa senang Saya merasa lega bangettt dan sempet gag tlalu
peduli ama si bayi mungil yg langsung nangis kenceng even sebelum tali
pusat nya dipotong ama si perawat :D. Alhamdulillah, alhamdulillah…
Gag nyangka rasanya enak banget pas udah lahiran, ari-ari dan plasenta dikeluarin
Saya dah gag rasa apa-apa.

Perihal selanjutnya adalah jahit-menjahit. Beberapa kali Saya di omeli sama Dokter biar nggak gerak-gerak supaya jahitnya cepet, karena ini robeknya lumayan gitu katanya. Tapi ya gimana, namanya juga sakit meski berusah rileks dan nahan, jatuhnya ya tetep sakit.

Jam 04.30: si Adek ditaru di atas dada Saya, saat itu saya bingung nanggis nggak bisa ketawa nggak bisa, jadi bener-bener datar mungkin ya. Rasanya tu udah pengen tidur dan istirahat waktu itu. Saat itu Saya nggak langsung IMD. Mungkin karena kondisi saya pasca melahirkan yang begitu lelah atau apa kurang tahu. Saya IMD nya 2 jam setelah melahirkan. Beruntung ASI sudah keluar waktu mau IMD, meski masih dikit-dikit 🙂

2 JAM setelah melahirkan biasanya kita nggak boleh bobok dulu, padahal sebenarnya ngantuk dan capek luar byasa banget. Memanfaatkan waktu 2 jam tersebut, Saya mandi, bersih-bersih diri, dan siap melihat dedek bayi. Trus emang nggak sakit ya habis dijahit? Wuwwwaaaaa….jangan ditanya deh, part tersad saat habis lahiran ya habis dijahit itu, mana jalannya kayak pinguin deh. Kira-kira hampir sebulan Saya dulu baru bisa berjalan normal..plisss jangan diketawain ya, mungkin bagi masing-masing orang rasanya berbeda, tapi kebetulan kalau saya memang sakitnya tuu disitu 🙁 Bayi Kinanti Abiya Maryam (IMD)

Rasanya kadang seperti mimpi, ternyata saya sudah jadi mamak mamaksekarang  hahaha. Mohon doanya semoga anak kami menjadi anak yang berguna, anak yang soleh. Dan saya juga masih belajar banyak sekali dari para mama-mama tentang “dunia baru” ini.

Btw, ssayaebenarnya suka gemes kalau dengar kalimat “belum jadi ibu kalau tidak melahirkan normal”. Apalagi disertai kalimat yang menuding. Hehe. Menurut saya,tidak ada yang namanya “belum jadi ibu” kalau cuma dilihat dari proses melahirkan saja. Saya rasa mau apa pun proses persalinannya semua sama saja sakitnya, sama perjuangannya, sama persiapan proses melahirkannya. Jadi gak perlu dinyinyirin. Hehehe.

Hmmmm…betul kata orang-orang. Memang pas kontraksi alamakkk rasanya tak terkira,
tapi begitu si bayi keluar, otomatis aja semua rasa sakitnya hilang tak berbekas!
Nggak tahu kenapa bisa begitu hehehe.

Kinanti Abiya Maryam (8M)

For my little Girl, You know I love you more than anything. Ibuk bangga melihat Kinan, RASANYA baru liat Kinan kemarin lahir. Hari ini tepat di 25 April 2019 Kinan sudah 1th nak, sehat-sehat trus yaa dek. Doa Ayah Ibu menyertai Kinan, supaya tumbuh menjadi manusia yang baik, Pintar, dan membantu banyak orang disana.

Love,

Ayah & Ibu


Tagged ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *